PALU, I’m in LOVE

Selasa, Desember 16

Sebagai kota teluk, Palu menyajikan sisi romantis di sepanjang garis pantai. Bila sore menjelang, nongkrong di pantai ditemani minuman saraba (minuman khas Palu/ seperti skoteng kalau di Jawa namun saraba dicampur telor dan cenderung sedikit pedas) plus pisang gepe sembari menikmati hembusan sepoi-sepoi angin teluk, membuat segar raga ini. Bola mata menerawang jauh ke ufuk barat, lalu dengan sedikit mendongakkan kepala, menunggu saat-saat matahari bersembunyi di balik gunung Gawalise. Semburat warna jingga berbaur dengan warna kebiruan perlahan lalu menghilang berganti menjadi kelam sebagai pertanda malam kan menjelang.

Di kejauhan, jembatan Palu berdiri dengan pongahnya, menyatukan dua sisi kota yang terbelah sungai Palu, yang mengalir sepanjang tahun sambil membawa jutaan butiran lumpur dari ujung gunung akibat penebangan liar. Warna air teluk yang coklat tidak mengurangi keindahan pantai Palu, malah menambah mozaik warna di air laut. Ah Palu ...Palu

Bercerita tentang PaGI .....

Pagi itu seperti pagi-pagi lainnya, beberapa kedai kopi di Palu seperti di Jalan Patimura, jl. Setiabudi, Jl. H. Hayun, Jl. Ki Maja, Jl. Wahidin terasa sempit menampung penikmat kopi yang berasal dari berbagai kalangan. PNS, TNI-Polri, Swasta, Jurnalis, dan pengangguran, berbagi cerita nggosip baik dari kejadian lokal hingga nasional. Akibat keseringan kongkow sambil ngopi, saya bisa tahu tipe-tipe penikmat kopi.

Tersebutlah sebagai aliran politikus. Penikmat kopi ini selalu menyanjung-nyanjung lawan bicara (istilah orang Palu adalah batende/ ataw surga telinga) dan berbicara bak poitikus kawakan, padahalnya dengan tujuannya ingin dibayarin. Sedangkan aliran lainnya adalah aliran ekonom. Aliran ini adalah mereka yang selalu ngutang pada kedai kopi. Sebetulnya aliran politikus dan ekonom sama saja. Tergantung lawan bicara. Bila lawan bicaranya juga politikus, mereka akhirnya sama-sama menjadi aliran ekonom. Dan 2 tipe aliran tersebut cukup banyak, terlebih lagi saat ini yang berdekatan dengan pemilu 2009. Mereka sengaja menyanjung-nyanjung caleg yang kongkow di kedai kopi, dan para caleg inilah yang kemudian menjadi donatur sementara per-kongkowan di kedai kopi.

Hmmmm...siapa bilang budaya ngopi tidak sehat. Yang tidak sehat adalah sambil nggosip plus ngutang. Dan sebagai jurnalis, nongkrong di kedai kopi sangat membantu untuk mendapatkan berita awal. Selain mendapatkan bahan berita (walau cuma berita ecek-ecek) juga dapat traktiran kopi plus nasi kuning.


Bercerita sORe

Bercengkerama dengan waktu, paling afdol adalah di tepi pantai. Sambil bersandar pada kursi kayu hitam ditemani kopi panas, memandang lautan membiru hingga ke batas cakrawala. Suasana romantis itu dapat ditemui di pantai Tanjung Karang, Donggala. 38 km arah utara Palu, kira-kira setengah jam perjalanan normal menggunakan roda empat.

Sore itu saya sengaja membuka kaca kendaraan lebar-lebar supaya bisa membaui air laut yang segar, sesuatu yang tidak bisa dilakukan di Jakarta. Jalanan yang mulus membuat waktu tempuh semakin pendek, namun tak mengurangi kekaguman atas pemadangan alur pantai sepanjang jalan. Pantas..., bule2 suka dengan pantai karena begitu indahnya suasana pantai. Cuaca sangat cerah. Pelarian diri dari cuaca panas Palu dan memanjakan tubuh menikmati terpaan angin pantai Tanjung Karang adalah caranya yang paling pas saat itu. Tak perlu penunjuk jalan , toh saya sudah hapal mati jalan menuju kesana.

Tiba dibibir pantai, riak-riak gelombang mengalun perlahan...menjilati jemari kaki, menyisakan butiran pasir putih disela-selanya. Kuhisap rokok kesayanganku dalam-dalam, berlomba dengan angin pantai tuk menghabiskan bara api menyisakan debu. Abu rokok kujentikkan dari ujungnya.., tak sempat menerpa pasir telah larut dalam terpaan angin.

Hmmmm....rasanya enggan beranjak dari bibir pantai. Kutatapi mentari yang mulai sayu menyinari bumi, seakan tahu diri bahwa rembulan mulai mengambil jatahnya menemani malam sendirian.

Medio Desember 2008.

25 komentar:

Anna 'dTeepZ Selasa, 16 Desember, 2008  

pertamaxxxxxxxxxxxxxxx

Anna 'dTeepZ Selasa, 16 Desember, 2008  

dari fotonya kek nya indah banget......jadi pengen kesana

nita Rabu, 17 Desember, 2008  

jika harus memilih antara pantai dan gunung, saya akan segera memilih pantai. mungkin krn 80% tubuh ini terdiri dr air makanya debur pantai selalu memanggil2...heheheh

saya paling suka pantai berpasir putih seperti foto pantai tj karang itu. wisatawannya ramai gak?

Lyla Rabu, 17 Desember, 2008  

haduhhh... jadi pengin pulang ke cilacap nih... rumahku gak jauh dari pantai... tp kalo liat dari fotonya sih... lebih indah palu apalagi pantainya dengan pasir yang putih...

suwung Rabu, 17 Desember, 2008  

tak kira di palu pake palu godam
ternyata tempat tho?

Riema Ziezie Rabu, 17 Desember, 2008  

wah asyik nih merenung sambil melihat keindahan pantai dgn gemerisik ombaknya seakan akan bisa membuang jauh2 ke tengah lautan segala kepenatan raga

Retrira Rabu, 17 Desember, 2008  

Aku jadi pengen menikmati keindahan pantai Palu...

thanks for sharing...

SariRAPET Rabu, 17 Desember, 2008  

saraba, pisang gepe, I am coming to Palu... *tapi kapan ya?*

Rintjez Rabu, 17 Desember, 2008  

Pengen menjajah ke Palu..
Pengen menikmati kopi khas Palu..
Pengen bermain di pantai Palu yang indah..
aku pengen kesanaaa.....

mis muter-muter Rabu, 17 Desember, 2008  

My hubby juga suka banget ma kopi,pasti dia seneng kalo ke Palu hehe...aku sendiri pn saraba nya n pisang gepe,nyam nyaammm...trus itu pantainya...jadi pengen kesanaaaa!Hiks

Cebong Ipiet Rabu, 17 Desember, 2008  

jatuh cinta sama palu? wewewewewe
pantai, gunung, atau hutan?

saya milih hutan, lebih ganas

theblues Kamis, 18 Desember, 2008  

jadi ingin ke bali (maksudnya "pulang") &^%$#$%^@#..

casual cutie Kamis, 18 Desember, 2008  

wahhh asiknya.....pengen...pengen maen ke palu..

Milla Widia N Kamis, 18 Desember, 2008  

woiiii endahnyaaa pantaii....

info resep Kamis, 18 Desember, 2008  

fiuuuuuuuuu........udah brp th ga liat pante..

Kristina Dian Safitry Kamis, 18 Desember, 2008  

wah jembatan itu angkuh juga ya?masa berdiri dengan pongah. semestinya khan berdiri dengan resah, soalnya siap ambruk*gubrak!* dasar gadis rantau diajak ngomong serius gak bisa*hi..hi..

abang Kamis, 18 Desember, 2008  

Iya, palu itu sangat indah Pras ...

lintang Kamis, 18 Desember, 2008  

aduh...indah banget pantainya jadi pingin kesana

Natalia Kamis, 18 Desember, 2008  

hehehehe..bagus yach Indoensia...Biar jangan Bali terus yg di ekspose..hehe

aril Jumat, 19 Desember, 2008  

aduh...indah banget pantainya jadi pingin kesana

Indra Meissa Jumat, 19 Desember, 2008  

Wah, salam kenal dulu yah ^_^

mell :) Sabtu, 20 Desember, 2008  

paluku nihh !
haha..pantainya aja seindah ini,apalagi orangnya? hahaha :)

palu oh palu.. i'm soo in loveee !

Information Technology and ManagementConsolidation Sabtu, 10 Januari, 2009  

tukaran link yuks...link anda sudah aku pasang di postingan Exchange link...

FATAMORGANA Sabtu, 17 Januari, 2009  

bagus banget ya panoramanya.

habbats ramdhan Rabu, 04 Maret, 2015  

Terima Kasih sudah posting artikel yang bermanfaat. Semoga Sukses dan Silahkan Klik Tautan Dibawah Ini
Toko Online HerbalKing Obat HerbalGudang Obat HerbalJual Obat HerbalJual HerbalJual Produk HerbalJual Herbal MurahHerbal BandungProduk HerbalHerbal HabbatsAozora Shop Onlinetoko onlineJual Baju AnakJual Baju BayiJual Baju DewasaJual Sepatu BayiJual Sepatu anak AnakJual Sepatu DewasaJual Perlengkapan BayiJual Perlengkapan Anak AnakJual Perlengkapan DewasaTupperwareTupperware MurahTupperware UpdateTupperware Bandung juaraJual TupperwareKatalog TupperwareJual Online TupperwareTupperware ResepTupperware katalog baruRaja Tupperware BandungCollection TupperwareMadu Anak SuperMadu Anak CerdasJual Madu Anak SuperPusat Jual Madu Anak SuperJual Madu SuperMadu Anak SuperJual Madu AnakToko Madu AnakAgen Madu Anak SuperDistributor Madu Anak Super

Posting Komentar

Tempat Caci Maki.....

  © Blogger Template News Kidding On The Blog by Bagus Pras 2010

Back to TOP